Minggu, 01 Januari 2012

PENGARUH PEMBERIAN ZEOLIT BERAMONIUM DAN MINERAL ORGANIK TERHADAP KADAR AMONIA (NH3) dan VOLATILE FATTY ACID (VFA) CAIRAN RUMEN PADA SAPI PERANAKAN ONGOLE


ABSTRAK
PENGARUH PEMBERIAN ZEOLIT BERAMONIUM DAN MINERAL ORGANIK TERHADAP KADAR AMONIA (NH3) dan VOLATILE FATTY ACID (VFA) CAIRAN RUMEN PADA SAPI PERANAKAN ONGOLE
Oleh
I. Made Adijaya Negara Tangkas
Penelitian ini bertujuan mengetahui pengaruh pemberian zeolit beramonium dan zeolit beramonium + mineral organik dalam ransum terhadap kadar amonia (NH3) dan volatile fatty acid (VFA) rumen serta pengaruh terbaik dari perlakuan terhadap kadar amonia  (NH3) dan volatile fatty acid (VFA) rumen.
Penelitian ini telah dilaksanakan pada November - Desember 2010, bertempat di kandang Jurusan Peternakan, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung. Penelitian menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) dengan 3 perlakuan dan 3 kali ulangan, data yang diperoleh diolah dengan analisis ragam pada taraf nyata 5% dan atau 1%  kemudian dilanjutkan dengan uji kontras ortogonal.  Pelaksanaan penelitian dilakukan 30 hari masa adaptasi, 2 hari pengambilan data. Perlakuan yang diberikan adalah R1 (Ransum basal); R2 (Ransum basal + 3% zeolit beramonium); R3 (Ransum basal + 3% zeolit beramonium + 1% mineral organik).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan zeolit beramonium dan mineral organik di dalam ransum berbeda sangat nyata (P<0,01) terhadap kadar amonia (NH3) rumen dan Volatile Vatty Acid (VFA) rumen pada sapi PO. Rata-rata kadar amonia (NH3) tertinggi pada perlakuan R3 yaitu 11,106 dan terendah pada perlakuan R1 yaitu 8,055 mM. rata-rata konsentrasi volatile fatty acid (VFA) tertinggi pada perlakuan R3 yaitu 163,333 mM dan terendah pada perlakuan R1 yaitu 86,666 mM.



Abstract
PENGARUH PEMBERIAN ZEOLIT BERAMONIUM DAN MINERAL ORGANIK TERHADAP KADAR AMONIA (NH3) dan VOLATILE FATTY ACID (VFA) CAIRAN RUMEN PADA SAPI PERANAKAN ONGOLE
by
I. Made Adijaya Negara Tangkas
This watchfulness aims to detect zeolite gift influence beramonium and zeolite beramonium + organic mineral in ration towards degree amonia (NH3) and volatile fatty acid (VFA) rumen with best influence from treatment towards degree amonia (NH3) and volatile fatty acid (VFA) rumen.
This watchfulness carried out in November - December 2010, at Husbandry Direction stable, Faculty of Agriculture, Lampung University. Watchfulness uses rancangan acak lengkap (RAL) with 3 treatments and 3 repetition times, data that got to cultivated with analysis kind in real standard 5% and  or 1% then continued with contrast test orthogonal. Watchfulness execution is done 30 adaptation time days, 2 data taking days. treatment that given R1 (basalt ration); R2 (basalt ration + 3% zeolite beramonium); R3 (basalt ration + 3% zeolite beramonium + 1% organic mineral).
Watchfulness result shows that zeolite use beramonium and organic mineral in ration differ very real (p<0,01) towards degree amonia (NH3) rumen and volatile vatty acid (VFA) rumen in cow PO. Average degree amonia (NH3) highest in treatment R3 that is 11,106 mM and bottommost in treatment R1 that is 8,055 mM. Average concentration volatile fatty acid (VFA) highest in treatment R3 that is 163,333 mM and bottommost in treatment R1 that is 86,666 mM.

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.................................................................................................       i
DAFTAR TABEL.........................................................................................       ii
DAFTAR GAMBAR....................................................................................       iii
I.    PENDAHULUAN
A.     Latar Belakang dan Masalah................................................................       1
B.     Tujuan Penelitian..................................................................................       4
C.     Manfaat Penelitian...............................................................................       4
D.     Kerangka Pemikiran............................................................................       4
E.      Hipotesis.............................................................................................       6

II.   TINJAUAN PUSTAKA
A.     Sistem Pencernaan Pada Ternak Ruminansia .......................................       7
B.     Zeolit Beramonium...............................................................................       10
C.     Mineral Organik..................................................................................       14
1.      Mineral Makro..............................................................................       15
2.      Mineral Mikro...............................................................................       16
D.     NH3 (kadar amonia)............................................................................       19
E.      VFA (Volatile Fatty Acid)..........................................................................       20

III.  BAHAN DAN METODE
A.     Waktu dan Tempat Penelitian ..............................................................       23
B.     Bahan dan Alat Penelitian.....................................................................       23
1.      Bahan Penelitian............................................................................       23
2.      Alat Penelitian................................................................................       23
C.     Metode Penelitian................................................................................       24
D.     Peubah yang Diukur.............................................................................       25
E.      Pelaksanaan Penelitian.........................................................................       25
1.      Persiapan Bahan Ransum...............................................................       26
2.      Prosedur Sedot Cairan Rumen.......................................................       29
3.      Prosedur Analisis NH3...................................................................       29
4.      Prosedur Analisis VFA..................................................................       31

IV.  HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
A.  Kadar Amonia (NH3)..........................................................................       32
B.  Produksi Volatile Fatty Acid (VFA)...................................................       35

V.  KESIMPULAN DAN SARAN
A.  Kesimpulan..........................................................................................       37
B.  Saran...................................................................................................       37

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN



DAFTAR TABEL

Tabel                                                                                                             Halaman
  1.  Pengaruh ransum perlakuan rumenterhadap NH3 rumen…................       32
  2.  Pengaruh ransum perlakuan terhadap produksi VFA rumen………..       35
  3.  Data penelitian hasil analisis laboratorium…………………….. …..       44
  4.  Analisis data kadar amonia (NH3) rumen………….………………..       45
  5.  Uji kontras orthogonal terhadap kadar amonia (NH3)……………….      45
  6.  Analisis ragam terhadap kadar amonia (NH3) rumen pada sapi PO....     46
  7.  Analisis data Volatile Vatty Acid (VFA) rumen…………………….       47
  8.  Uji kontras orthogonal ransum perlakuan terhadap VFA rumen……      47
  9.  Analisis ragam Volatile Vatty Acid (VFA) rumen pada sapi PO……      48
 10.  Data pemberian pakan………………………………………...........       48










DAFTAR GAMBAR

Gambar                                                                                                Halaman
     1.  Proses degradasi protein dalam rumen     ……………………..       20
     2.  Tata letak ternak penelitian   ………………………………..          24
     3.  Analisis produksi Volatile Fatty Acid (VFA) rumen       …….        49
     4.  Titrasi produksi Volatile Fatty Acid (VFA) rumen          ……         49
     5.  Analisis kadar NH3 rumen          ……………………………         50
     6.  Titrasi analisis kadar NH3 rumen  …………………………            50
     7.  Pembuatan zeolit beramonium  ……………………………            51
     8.  Pengambilan cairan rumen  ……………………………….             51

RIWAYAT HIDUP


Penulis dilahirkan di Bandar Lampung pada 06 April 1988, anak kedua dari tiga bersaudara pasangan Bapak I Nyoman Sudama dan Ibu Ni Made Arwini.

Penulis menyelesaikan pendidikan sekolah dasar di SD Pelita Bhakti Telukbetung pada 2000, sekolah lanjutan tingkat pertama di SLTPN 18 Bandarlampung pada 2003 dan sekolah lanjutan tingkat atas di SMA Taman Siswa Bandarlampung pada 2006.  penulis diterima sebagai mahasiswa Universitas Lampung pada Program Studi Peternakan, Fakultas Pertanian melalui jalur Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru pada 2006.

Pada Juli – Agustus 2010, penulis melaksanakan Praktik Umum di Acuan Farm, Pekalongan - Lampung Timur.  Selama menjadi mahasiswa, penulis pernah menjadi anggota tim dalam program On Campus Teaching Research and Business Farm Unit (OC-TREBFU) selama satu periode pada tahun 2008, menjadi anggota UKM Hindu Universitas Lampung pada tahun 2007 dan anggota HIMAPET bidang Dana dan Usaha periode 2008/2009.


Tidak ada orang yang bisa menjadi besar dengan menganggap rendah  orang lain untuk merasa kebahagiaannya sendiri. Demikian juga, 
Tidak ada orang yang akan menjadi kecil jika ia tulus menjadikan kebahagiaan orang lain sebagai syarat bagi kebahagiaannya sendiri.
(Khalil Gibran)

HIDUP seperti sederetan kata yang hanya menyisakan beberapa spasi.
Terkadang kita butuh koma untuk mengistirahatkan perjalanan kita, tapi yakinlah bahwa titik bukan akhir dari segalanya karena masih ada banyak kata yang harus kita untai menjadi
sebuah lembar kehidupan yang baru dan lebih  ” INDAH ”.
(Adijaya Tangkas)



Bersyukurlah atas segala yang diberikan Tuhan YME baik dalam kondisi senang maupun susah dan bersabarlah atas apa yang belum engkau raih dan berbaik sangkalah kepada-Nya selalu.
(Bhagawadgita, JV:06)







Tanpa doa, motivasi, pengorbanan dan kasih sayang, aku bukanlah dan tidaklah berarti apa-apa. Sebagai tanda hormat dan terima kasih kupersembahkan karya kecil ini untuk
Bapak dan Ibu tercinta dan seluruh keluarga besarku, semua sahabatku, keluarga besar Peternakan Unila serta Almamater tercinta yang selalu kubanggakan










SANWACANA

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat TUHAN Y.M.E, karena berkat rahmat dan hidayat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.

Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1.      Bapak Prof. Dr. Ir Muhtarudin,M.S -- selaku Pembimbing Utama dan Ketua Jurusan Peternakan--atas bimbingan, arahan, serta nasehat kepada penulis selama penyusunan skripsi;
2.      Ibu. Ir. Nining Purwaningsih--selaku Pembimbing Anggota--atas arahan, bantuan, petunjuk dan pengertian kepada penulis selama penyusunan skripsi;
3.      Bapak Dr. Ir. Rudy Sutrisna, M.S--selaku Pembahas--atas ide, arahan, bimbingan dan izin selama penelitian dan penyusunan skripsi;
4.      Ibu Hj. Dian Septinova, S.Pt, M.T.A--selaku Pembimbing Akademik--atas saran, bimbingan, dan nasehat yang diberikan selama menempuh pendidikan;
5.      Bapak H. Ir. Arif Qiston, M.S--selaku Ketua Program Studi Jurusan Peternakan--atas bimbingan, kritik dan saran selama masa perkuliahan;
6.      Bapak dan Ibu dosen Jurusan Peternakan yang telah memberikan ilmu yang sangat bermanfaat selama penulis menempuh pendidikan;
7.      Bapak Prof. Dr. Ir. H. Wan Abbas Zakaria, M.S--selaku Dekan Fakultas Pertanian--atas izin penelitian yang diberikan;
8.      Ayah dan Ibu tercinta,--atas pengorbanan, do’a, kasih saying yang tak pernah putus, semangat dan dukungan baik moril maupun materil;
9.      Kakak adikku (bli Gede dan Agung), pamanku (Pak Yan, Pak Tut, Pak Mang)--yang selalu memberi kasih sayang, semangat dan motivasi;
10.  Mas Feri, Mbk Erni, Agus, Mas Tio, Mas Rajino sekeluarga--atas bantuan fasilitas dan kebaikannya selama penulis penelitian dan penyusunan skripsi;
11.  Sahabatku kak dido, kak njun, kak Yudi, Jul koplak, Arman, Jay, Apunk, Yandri dll--yang selalu menemani disaat susah dan senang;
12.  Heri Doni Sinaga dan Zakki Mauludy--teman perjuangan selama penelitian dan penyusunan skripsi--atas bantuan, kritik dan saran serta kerjasamanya;
13.  Teman angkatan ’06 Alex, Andik, Andra, Anggi, Anu, Danil, Dugem, Dekil, Iyan, Ifan, Jepron, Larto, Prio, Qisti, Rizki, Tofik, Wahyu, Abi, Aulia, Dewi, Dian, Echa, Fika, Fitri, Meong, Icha, Ika, Meri, Triana, Wulan, Yuyun, Yunia atas persahabatan dan kebersamaan yang telah terjalin bersama;
14.  Bang Lai, Uchit, Dodo, Yuda, Panji, Nanda, Andreas, Arif, Dani, Komeng, Bobi, Ucok, Lina, Yayu, Tegar, Maulana, Poronk, Wayan, dan semua angkatan ’04, ’05, ’07, ’08, ’09, ’10, ’11 atas kebersamaan, persaudaraan dan bantuannya kepada penulis;
Akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini bias bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi,…… Astungkare.

Bandar Lampung, Maret 2011


I. Made Adijaya Negara Tangkas



  


I.  PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang
Pembangunan subsektor peternakan provinsi Lampung memiliki peranan yang sangat besar untuk memenuhi kebutuhan daging di tingkat nasional.  Kenyataan ini sejalan dengan visi pembangunan peternakan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Lampung yaitu “ Terwujudnya Lampung sebagai Lumbung Ternak “ melalui pembangunan peternakan yang tangguh, berdaya saing dan berkelanjutan untuk kemakmuran dan ketahanan masyarakat Lampung.
Pakan merupakan salah satu komponen yang berperan penting dalam budidaya ternak untuk mencapai hasil yang diinginkan.  Pakan berguna untuk kebutuhan pokok, produksi, dan reproduksi.  Pemberian pakan yang mencukupi baik kualitas maupun kuantitas dapat meningkatkan produksi ternak ruminansia.
Bahan pakan merupakan biaya produksi paling besar pada usaha ternak sapi yang mencapai 60 - 80% dari biaya produksi total, maka perlu dilakukan pemanfaatan bahan atau limbah yang belum termanfaatkan sehingga dapat meningkatkan efisiensi penggunaan bahan pakan dan pada akhirnya dapat menghasilkan kenaikan yang nyata pada efisiensi usaha ternak sapi.
Salah satu solusi untuk meningkatkan dan menjaga produktivitas ternak adalah memaksimumkan pemberian bahan-bahan pelengkap (suplemen) baik yang tidak mengandung zat nutrisi seperti antibiotik, antioksidan, dan perangsang nafsu makan maupun yang mengandung zat nutrisi seperti mineral, vitamin, asam amino dan asam lemak tambahan.
Salah satu suplemen yang saat ini sedang diteliti pemanfaatannya sebagai campuran ransum ternak adalah zeolit beramonium dan mineral organik.  Penggunaan zeolit sebagai pakan tambahan untuk ternak telah menunjukkan efek yang positif.  Zeolit yang telah dijenuhi oleh ion amonium ini selanjutnya disebut sebagai zeolit beramonium.  Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa pemberian zeolit dapat menaikkan kecepatan pertambahan berat tubuh, keefeisienan penggunaan makanan (Mumpton and Fishman, 1997), produksi susu,  dan performan reproduksi ternak (Muller, 1974).
Menurut penyelidikan Direktorat sumber daya mineral sebagai mana dikutip oleh Burhanuddin (1990), di Indonesia terdapat 46 lokasi yang mengandung zeolit; sebagian diantaranya telah dieksploitasi.  Demikian juga pemakaiannya sebagai campuran ransum ternak telah mulai berkembang.  Akan tetapi, seberapa jauh efektifitas zeolit alam yang ada di Indonesia dapat memperbaiki perfomans hewan ternak khususnya ternak kambing dan bagaimana pengaruh tersebut berlangsung secara fisiologis belum banyak diungkapkan.
Sutardi (1997), merekomendasikan bahwa pemakaian zeolit perlu dibatasi sampai sekitar 2,7 – 6,0% dari bahan kering konsentrat.  Penambahan zeolit dalam level yang tinggi akan mengakibatkan kadar abu ransum menjadi lebih tinggi dan akan mengakibatkan terganggunya proses pencernaan pakan.  Respon-respon positif ini diduga berhubungan dengan aksi zeolit untuk mengikat bahan-bahan toksis yang ada di dalam saluran pencernaan dan menaikkan intensitas proses-proses pencernaan dan penyerapan zat-zat makanan, sehingga mempengaruhi peningkatan pertumbuhan dan produksi ternak.
Bagi ternak ruminansia, mineral selain digunakan untuk memenuhi kebutuhannya juga digunakan untuk mendukung dan memasok kebutuhan mikroba yang hidup didalam rumen.  Untuk mencerna pakan berserat, ternak ruminansia menggunakan jasa fermentasi dari mikroba rumen. Optimalisasi bioproses rumen dan pasca rumen dapat tercapai jika semua prekusor mikroba dalam rumen dan keseimbangan zat-zat makanan pasca rumen terpenuhi. Untuk menjalankan fungsinya mikroba membutuhkan nutrisi mineral.
Mineral adalah senyawa alami yang terbentuk melalui proses geologis.  Istilah mineral termasuk tidak hanya bahan komposisi kimia tetapi juga struktur mineral.  Mineral termasuk dalam komposisi unsur murni dan garam sederhana sampai silikat yang sangat komplek dengan ribuan bentuk yang diketahui (senyawa organik biasanya tidak termasuk).  Mineral digolongkan menjadi mineral makro dan mineral mikro.
Dalam bentuk bebas, mineral makro dan mikro dapat saling berinteraksi positif dan negatif dengan lemak, protein, atau bahan organik lain dalam saluran pencernaan ruminansia sehingga mineral tersebut akan terbuang bersama feses.  Hal ini akan menyebabkan tubuh ternak kekurangan mineral dalam tubuhnya.  Mineral makro terdiri dari Ca, Mg dan mineral mikro terdiri dari Zn, Cu, Cr, Se.
Amonia adalah salah satu bahan toksik yang banyak diproduksi di dalam saluran pencernaan dan diserap kedalam tubuh (Visek, 1978).  Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui apakah zeolit beramoniasi berpengahruh terhadap konsentrasi amonia. Secara tidak langsung dapat menunjukan ada tidaknya aksi pengikat ammonia oleh zeolit di dalam saluran pencernaan.  Pemberian zeolit beramonium diharapkan dapat berguna sebagai sumber ilmiah dalam pengembangan aplikasi zeolit khususnya untuk bidang peternakan sesuai dengan karakteristik zeolit alam yang ada di Indonesia.

B. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan mengetahui :
1.      Pengaruh pemberian zeolit beramonium dan zeolit beramonium + mineral organik dalam ransum terhadap NH3 dan VFA rumen.
2.      Pengaruh terbaik dari perlakuan terhadap NH3 dan VFA rumen.

C. Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi akan pengaruh pemberian zeolit beramonium, zeolit beramonium + mineral organik, dan perlakuan terbaik terhadap NH3 dan VFA rumen sapi PO.

D. Kerangka Pemikiran
Pakan merupakan salah satu komponen yang berperan penting dalam budidaya ternak untuk mencapai hasil yang diinginkan.  Pakan berguna untuk kebutuhan pokok, produksi dan reproduksi.  Pemberian pakan yang mencukupi baik kualitas maupun kuantitas dapat meningkatkan produksi ternak ruminansia.
Zeolit dapat meningkatkan nafsu makan dan mengurangi penyakit lambung, mengontrol kandungan NHdalam kotoran, serta berperan dalam mekanisme biologis untuk memperlancar proses pencernaan, fisiologis, dan biokimia ternak (Mumpton dan Fishman, 1997).  Kelebihan ion NH dalam rumen dapat diikat oleh zeolit sehingga dapat dimanfaatkan oleh bakteri untuk keperluan sintesa protein sesuai dengan kebutuhan, dengan demikian zeolit disini berfungsi sebagai buffer ion NH.  Kemampuan zeolit untuk membantu proses penyerapan zat-zat makanan dari dalam ransum serta sifat zeolit sebagai buffer menyebabkan zat-zat makanan akan terserap dengan baik oleh ternak (Arifin dan Komarudin, 1999).
Mineral merupakan salah satu unsur yang juga mempengaruhi produksi ternak. Sekitar 4% tubuh ternak terdiri atas mineral, namun hewan tidak dapat mensintesa mineral sendiri karena itu harus diberikan dalam pakan (Maynard et al., 1979).  Mineral adalah unsur esensial yang diperlukan mikroba rumen untuk optimalisasi bioproses dalam rumen.  Optimalisasi bioproses dalam rumen diharapkan dapat memacu fermentasi dan pertumbuhan mikroba rumen, sehingga dapat meningkatkan produksi ternak ruminansia.  Kemajuan bioteknologi telah menghasilkan mineral organik yang dianggap suatu komponen penting dalam ilmu makanan ternak selain penggunaan mineral anorganik, karena mineral organik lebih mudah diserap oleh tubuh ternak.
Pemberian mineral dalam bentuk anorganik tidak dapat mencukupi kebutuhan mineral dalam tubuh ternak akibat adanya interaksi mineral dengan bahan dalam saluran pencernaan.  Untuk menghindari interaksi tersebut, mineral harus terlebih dahulu berikatan dengan bahan pengikat organik (lisin dan asam lemak) sebelum masuk ke dalam tubuh ternak.  Keunggulan penggunaan mineral organik antara lain mudah larut dan mudah diserap dalam tubuh ternak serta dapat langsung masuk ke dalam sel organ sasaran dan lebih efisien penggunaannya (Sutardi, 1997). Dengan adanya penambahan mineral organik dalam ransum diharapkan meningkatkan populasi mikroba rumen sehingga kecernaan terhadap zat-zat makanan meningkat.
E. Hipotesis
Dalam penelitian ini hipotesis yang diajukan ialah
1.      Pemberian zeolit beramonium dan pemberian zeolit beramonium + mineral organik berpengaruh terhadap NH3 dan VFA rumen sapi PO.
2.      Adanya pengaruh terbaik pada pemberian zeolit beramonium + mineral organik terhadap NH3 dan VFA rumen sapi PO.

  

II.  TINJAUAN PUSTAKA

A.  Sistem Pencernaan Pada Ternak Ruminansia
Pencernaan adalah proses perubahan fisik dan kimia yang dialami bahan makanan dalam alat pencenaan dilakukan oleh mikroba rumen.  Mikroba rumen merubah zat-zat hara yang terdapat dalam makanan menjadi senyawa yang lebih sederhana, sehingga dapat diserap tubuh dan dapat digunakan sebagai energi membentuk senyawa-senyawa baru.
Perbedaan anatomis antara ternak ruminansia dan non ruminansia adalah pada ternak ruminansia tidak mempunyai banyak gigi pada rahang atas sebagaimana yang dimiliki ternak non ruminansia.  Pengunyahan makanan dibagian mulut pada ternak ruminansia berlangsung relatif singkat, sebagian besar makanan yang dikonsumsi langsung ditelan dan disimpan (sementara waktu) di dalam bagian perut (Kartadisastra, 1997).
Zat gizi yang tidak terdapat di dalam feses atau habis dicerna dan diabsorpsi diasumsikan sebagai daya cerna (Tilman et al., 1998).  Kecernaan dapat menjadi ukuran tinggi rendahnya efektifitas penggunaan suatu bahan pakan.  Arora (1995) menyatakan bahwa tingkat kecernaan merupakan fungsi waktu pencernaan dan waktu yang tersedia bagi makanan untuk dicerna.
Ketika pakan memasuki rumen, semua unsur nutrisi yang terkandung di dalam pakan akan mengalami pertukaran yang menghasilkan produk siap cerna.  Setiap unsur nutrisi yang terkandung di dalam bahan pakan setelah dikonsumsi akan dicerna oleh ternak ruminansia didalam alat pencernaannya (Kartadisastra, 1997).  Pada umumnya pakan dengan kandungan nutrisi tinggi akan memiliki kecernaan tinggi pula (Suarti, 2001)
Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kecernaan, yaitu suhu, laju perjalanan makanandalam organ pencernaan, bentuk fisik bahan pakan, komposisi ransum, dan pengaruh perbandingan dari zat-zat makanan lainnya (Anggorodi, 1994).
Menurut Sutardi (1980), proses pencernaan dibagi menjadi tiga jenis berdasarkan perubahan yang terjadi pada bahan makanan dalam alat pencernaan, yaitu pencernaan mekanik, pencernaan hidrolitik, dan pencernaan fermentatif.  Tilman et al., (1998) menyatakan makanan yang masuk melalui mulut ternak ruminansia akan mengalami proses pengunyahan atau pemotongan secara mekanik hingga membentuk bolus. Dalam proses ini makanan akan bercampur dengan saliva lalu masuk ke dalam rumen melalui esophagus. Selanjutnya di dalam rumen makanan mengalami proses pencernaan fermentatif.
Pencernaan fermentatif pada ruminansia terjadi di dalam rumen (retikulo rumen) berupa perubahan senyawa-senyawa tertentu menjadi senyawa lain, yang sama sekali berbeda dari molekul zat makanan asalnya.  Rumen merupakan bagian perut yang paling depan dengan kapasitas paling besar.  Rumen berfungsi sebagai tempat penampungan makanan yang dikonsumsi untuk sementara waktu.  Di dalam rumen makanan bercampur dengan saliva. Setelah beberapa saat ditampung, makanan dikembalikan ke mulut untuk dikunyah kembali, proses ini disebut regurgitasi.  Pengunyahan kembali makanan yang berasal dari rumen biasa dilakukan ternak pada saat istirahat dan sering kali dilakukan pada kondisi berbaring (Kartadisastra, 1997).  Kemudian makanan ditelan kembali, dicerna oleh mikroba rumen membentuk digesta halus dan masuk ke dalam saluran pencernaan selanjutnya untuk mengalami pencernaan hidrolitik (Fradson, 1993).
Proses pencernaan fermentatif di dalam rumen terjadi sangat intensif. Di dalam rumen terkandung berjuta-juta mikroorganisme bersel tunggal (bakteri dan protozoa) yang menggunakan campuran makanan dan air sebagai media hidupnya.  Bakteri tersebut memproduksi enzim pencerna serat kasar dan protein, serta mensintesis vitamin B yang digunakan untuk berkembang biak dan membentuk sel-sel baru.  Sel-sel inilah yang akhirnya dicerna sebagai protein hewani yang dikenal dengan sebutan protein mikroba (Kartadisastra, 1997).

Menurut Blakely dan Bade (1994), saat mikroorganisme bekerja terhadap pakan di dalam saluran pencernaan, maka akan dihasilkan produk sampingan berupaasam lemak terbang atau volatile vatty acid (VFA).  VFA diserap melalui dinding rumen melalui penonjolan-penonjolan yang menyerupai jari yang disebut vili, serta menghasilkan energi.  Sutardi (1980) menyatakan bahwa energi yang terbuang dalam bentuk gas metan (CH4) dan panas fermentasi, kemudian protein bernilai hayati tinggi mengalami degradasi menjadi NH3.

Sebagian besar proses pencernaan diselesaikan di abomasums yang disebut juga sebagai lambung sejati, karena kemiripannya dengan fungsi perut tunggal pada ternak non ruminansia.  Unsure-unsur penyusun berbagai nutrient (asam amino, gula, asam lemak, dan sebagainya) dihasilkan disini melalui proses kerja cairan lambung terhadap bakteri dan protozoa yang diserap melalui dinding usus.  Bahan-bahan yang tidak tercerna bergerak ke seccum dan usus besar kemudian disekresikan sebagai feses melalui anus (Blakely dan Bade, 1994).

B.  Zeolit Beramonium
Zeolit adalah kristal aluminosilikat terhidrasi dari kation-kation alkali dan alkali tanah.  Zeolit pertama kali ditemukan pada 1756 oleh Cronstedt, seorang ahli mineralogi Swedia.  Zeolit berasal dari dua kata Yunani yaitu zein berarti mendidih dan lithos yang artinya mengembang jika dipanaskan.  Lebih lanjut dinyatakan zeolit merupakan aluminosilikat polihidrat dari alkalin dengan struktur kerangka dimensi dan pori-pori.  Struktur ini menunjukkan zeolit mampu menyerap dan melepas air secara reversible dan menukar kation yang ada di dalamnya, tanpa perubahan yang berarti pada strukturnya (Mumpton dan Fishman, 1997).  Zeolit terbentuk dari reaksi antara batuan tufa asam berbutirat halus dan bersifat riolistis dengan air pori atau air meteorik.
Struktur zeolit tersusun dari kerangka tetrahedra A10 dan Si0 yang sangat banyak serta  terdapat saluran atau ruang.  Berat jenisnya berkisar 2,0 - 2,4 (Hurlburt and Klein, 1977).  Dalam struktur zeolit sebagian Si digantikan oleh A1. Untuk setiap Si yang digantikan oleh A1 dalam kisi kristal akan terbentuk muatan negatif.  Muatan negatif ini akan dinetralkan terutama oleh kation monovalen dan divalen dari golongan alkali dan alkali tanah (Askar dan Marlina, 1997).
Di alam, zeolit terdapat dalam deposit-deposit sebagai hasil reaksi abu vulkanis atau bahan-bahan aluminosilikat lain.  Dengan waktu yang cukup dan lingkungan kimia yang cocok, hampir semua rektan yang kaya silikon dapat berubah menjadi zeolit.  Sampai saat ini dikenal sekitar 50 jenis zeolit alam.  Lima jenis diantaranya banyak digunakan dalam pertanian yaitu klipnotilolit, kabazit, fillipsit, erionit, dan mordenit (Hawkins, 1984).  Karena terbentuk secara bertahap, batuan zeolit biasanya mengandung 50 - 95% zeolit murni, sisanya berupa bahan-bahan vulkanis yang bersifat lembab.  Batuan zeolit berkualitas tinggi idealnya mengandung 90 - 95% zeolit murni.  Akan tetapi kemurnian seperti ini jarang ditemukan (Mumpton, 1988).
Sehubungan dengan komposisi kimia dan struktur fisiknya, zeolit mempunyai sifat-sifat yang unik antara lain dapat mempertukarkan kation, menyerap molekul secara selektif, dan mengalami hidrasi atau dehidrasi tanpa menimbulkan perubahan yang nyata pada strukturnya (Mumpton and Fishman, 1997).  Aplikasi zeolit dalam bidang pertanian terutama melibatkan sifat menukar kation dan menyerap molekul (Shepherd, 1984).  Kation-kation logam yang digunakan untuk menetralkan kekurangan muatan positif akibat penggantian sebagian Si  dengan Al, terikat secara longgar pada kerangka tektosilikat zeolit.  Keadaan ini membuatnya mudah dipertukarkan dengan kation-kation lain (Mumpton, 1988).
Kerangka tektosilikat zeolit tersusun dalam struktur tiga dimensi sehingga menghasilkan pori-pori dan rongga-rongga kosong yang tersebar di seluruh tubuh kristal.  Diameter pori-pori zeolit alam umumnya berkisar antara 3 - 10 amstrong.  Sedangkan volume rongga-rongga kosong dapat mecapai 30 - 50% dari volume total zeolit (Mumpton and Fishman, 1997).  Rongga-rongga kosong ini biasanya diisi oleh molekul air yang membentuk bidang hidrasi sekitar kation-kation mobil.  Bila dehidrasi, zeolit akan membentuk struktur yang microporous dengan luas permukaan internal dapat mencapai beberapa ratus ribu m/kg zeolit.  Sifat inilah yang membuat zeolit dapat menyerap molekul gas atau cairan secara selektif (Mumpton, 1988).  Unit dasar pembentukan zeolit adalah SiO dan AlO yang memilki kemampuan absorbs yang besar dengan rumus molekul NaKAlSiO24HO.  Kandungan mineral dari zeolit adalah SiO (55,53%), AlO (20,48%), FeO (2,36%), TiO (0,67%), CaO (1,04%), MgO (0,60%), KO (4,03%), NaO (1,01%), MnO (0,11%), dan loss on ignition (14,17%) (BPS, 2004).
Di dalam rumen, zeolit beramonium diharapkan dapat berperan sebagai pemasok amonia, yaitu dengan melepaskan NH melalui proses pertukaran dengan kation-kation yang masuk dari saliva, terutama Na dan K. Proses pelepasan NH dari zeolit diperkirakan terjadi secara berkelanjutan dan perlahan-lahan, karena pasokan kation-kation secara bertahap.  Peristiwa pelepasan amonia secara bertahap diharapkan dapat memungkinkan pengendalian konsentrasi amonia dalam rumen, sehingga dapat berada dalam kisaran konsentrasi yang cukup dan tidak terlalu fluktuatif dan dapat meningkatkan pertumbuhan dan produksi ternak.
Penambahan zeolit ke dalam ransum ternak menyebabkan kelebihan ion NH4+ yang terdapat dalam ransum diikat oleh zeolit sehingga dapat dimanfaatkan oleh bakteri untuk keperluan sintesa protein sesuai dengan kebutuhan, dengan demikian zeolit berfungsi sebagai buffer ion NH4+ . dengan adanya mekanisme tersebut pemanfaatan protein oleh ternak lebih efisien yang akhirnya dapat meningkatkan pertumbuhan dan produksi ternak (Arifin dan Komarudin, 1999).

Hasil penelitian Mumpton dan Fishman (1997) menyatakan bahwa penambahan zeolit ke dalam ransum akan memperlambat laju pencernaan dan saluran  pencernaan sehingga kandungan Si yang ada dalam mineral zeolit akan mengikat Ca dalam saluran pencernaan dan akan terserap lebih efisien.

Zeolit mempunyai kandungan mineral Si yang tinggi.  Unsur Si yang besar ini karena mineral zeolit termasuk tektosilikat yang tersusun atas rangkaian SiO4-4 tetahedral tiga dimensi dimana keempat ion oksigen disetiap sudut tetrahidronnya berkaitan dengan tetrahedral lain di sekelilingnya.  Model ini menyebabkan berkurangnya nisbah oksigen dan silicon (Si) menjadi 2:1 (Mumpton dan Fishman, 1997).

Sifat fisik dan kimia dari beberapa zeolit alam memberikan kemungkinan untuk memperluas penggunaannya dalam limbah peternakan, yaitu untuk mengurangi polusi bau dan mengotori kandungan air dan amoniak dalam kotoran ternak, mengurangi penyakit usus pada anak babi dan ruminansia, dan meningkatkan efisiensi penggunaan nitrogen ransum dalam makanan ternak (Mumpton dan Fishman, 1997).




C.  Mineral Organik
Mineral adalah bahan kimia anorganik yang berperan aktif dalam reaksi-reaksi yang melibatkan enzim, memiliki fungsi spesifik dan penting bagi kehidupan ternak (Church, 1988).  Mineral digolongkan menjadi dua yaitu mineral makro dan mineral mikro.  Bioproses dalam rumen dan pascarumen harus didukung oleh kecukupan mineral makro dan mikro. 

Mineral merupakan salah satu unsur nutrisi yang berpengaruh juga dalam berbagai fungsi biologis dalam tubuh, seperti pembentukan tulang dan gigi, pembentukan haemoglobin, menjaga keseimbangan asam basa, mempertahankan tekanan osmosis, mengatur transpor zat makanan ke sel-sel, mengatur permeabilitas sel dan mengatur metabolisme zat makanan (Sutardi, 1980).  Sebagai unsur nutrisi, mineral dibutuhkan dalam jumlah yang relatif sedikit, tetapi sangat esensial, karena tubuh ternak tidak dapat mensintesisnya sendiri.  Jumlah mineral yang dibutuhkan ternak bervariasi tergantung pada jenis, kelas, dan tipe ternak (Kartadisastra, 1997).

Mineral-mineral ini berperan dalam optimalisasi bioproses dalam rumen dan metabolisme zat-zat makanan.  Mineral mikro dan makro di dalam alat pencernaan ternak dapat saling berinteraksi positif atau negatif dan faktor lainnya seperti asam fitat, serat kasar, dan zat-zat lainnya dapat menurunkan ketersediaan (availability) mineral.  Pemberian mineral dalam bentuk organik dapat meningkatkan ketersediaan mineral sehingga dapat lebih tinggi diserap dalam tubuh ternak (Muhtarudin et al., 2002).

Mineral dalam bentuk chelates dapat lebih tersedia diserap dalam proses pencernaan. Agensia Chelating dapat berupa karbohidrat, lipid, asam amino, fosfat, dan vitamin.  Dalam proses pencernaan, chelates dalam ransom memfasilitasi menembus dinding sel usus.  Secara teoritis, chelates meningkatkan penyerapan mineral.  Mineral-mineral ini merupakan mineral pembentuk mineral organik yang berperan dalam optimalisasi bioproses dalam rumen dan metabolisme zat-zat makanan.

Pembuatan mineral organik dapat dilakukan dengan cara biologis dan kimiawi.  Penggunaan suplementasi mineral organik Ca, Mg (mineral makro) dan Zn,Cu,Cr, Se (mineral mikro) diharapkan dapat meningkatkan penyerapan bioproses rumen, pascarumen dan metabolisme zat makanan dalam upaya meningkatkan produksi ternak ruminansia.

Mineral Makro (Ca dan Mg)
1.  Mineral Ca
Mineral kalsium termasuk mineral makro yang harus tersedia dalam tubuh dalam jumlah yang relatif banyak.  Kebutuhan kalsium sapi yang tidak sedang laktasi sebesar 58 g/hari.  Kalsium merupakan unsur utama dalam pembentukan tulang.  Menurut Parakkasi (1995), sekitar 99% kalsium terdapat dalam jaringan tulang dan gigi.  Kalsium essensial untuk pembentukan tulang, pembekuan darah, dibutuhkan bersama Natrium dan Kalium untuk denyut jantung yang normal dan berhubungan erat dengan pemeliharaan keseimbangan asam basa.  Menurut Anggorodi (1979), sumber utama kalsium adalah susu, leguminosa, tepung tulang, kalsium pospat dan kulit kerang.  Oleh karena itu, suplementasi Ca dibutuhkan dalam pakan yang rendah leguminosa dan tinggi jumlah konsentratnya.

2.  Mineral Mg
Magnesium tergolong mineral makro. Maknesium terlibat dalam metabolism karbohidrat dan lemak yakni sebagai katalisator enzim. Selain itu magnesium juga dibutuhkan dalam oksidasi dalam sel dan mempengaruhi activator neuromuscular (Parakkasi,1998). Mineral ini diperlukan dalam oksidasi fosforilasi untuk pembentukan ATP dan merupakan activator untuk semua reaksi enzim yang membutuhkan tiaminpiropospat (TPP), yaitu, oksidasi piruvat, perubahan alfa-ketoglutarat menjadi suksinil Co-A, dan reaksi transketolase (Tillman et al., 1991).  Sumber utama Magnesium adalah hijauan dan biji-bijian.  Kekurangan Mg pada ternak ruminant dapat menyebabkan gangguan nafsu makan, populasi mikroba rumen, dan pencernaan pada rumen (Parakkasi, 1998).

Mineral Mikro (Zn, Cu, Cr, Se)
1.  Mineral Zn
Mineral Zn memiliki tingkat absorpsi yang rendah. Reaksi antara Zn dengan lisin akan terbentuk mineral organic yang memiliki absorpsitabilitas yang tinggi dan lolos degradasi rumen sehingga langsung terdeposisi ke dalam organ yang membutuhkan.  Mineral Zn sangat berperan dalam sintesa protein oleh mikroba dengan cara mengaktifkan enzim-enzim mikroba (Arora, 1995).  Selain itu mineral Zn juga berfungsi sebagai activator dan komponen dari beberapa dehidrogenase, peptidase dan fosfatase yang berperan dalam metabolisme asam nukleat, sintesis proteindan metabolisme karbohidrat (Parakkasi, 1998).  Defisiensi mineral ini sangat merugikan bagi ternak ruminan karena dapat mengakibatkan penurunan fungsi rumen sehingga produksi VFA akan menurun yang pada akhirnya akan dapat menurunkan pertumbuhan ternak tersebut (Tillman et al., 1991).

2.  Mineral Cu
Bahan kering ransum sapi dianjurkan berkadar Cu 10 mg/kg ransum (NRC, 1988).  Jumlah Cu yang terdapat dalam tubuh dan pakan biasa tidak dapat mencukupi kebutuhan Cu ternak.  Analisis mineral tanah, pakan, darah dan organ tubuh ternak sapi yang dipotong di Jawa Tengah pada tahun 1983 memperlihatkan status Cu yang berkisar dari defisien sampai marjinal (Sutardi, 1980).

Mineral Cu berfungsi sebagai katalisator enzim metallo-protein (Tillman et al., 1991) karena Cu merupakan salah satu unsur enzim tersebut.  Penambahan mineral Co bersama dengan Cu dapat meningkatkan kecernaan serat kasar pada ternak ruminansia (Arora, 1995).  Defisiensi Cu akan mengakibatkan ternak mengalami anemia karena seruplasmin dalam tubuh akan rendah sebagai imbas dari rendahnya mineral Cu (Tillman et al., 1991).

Kemampuan ternak ruminansia dalam menyerap mineral Cu sangat rendah.  Hanya sekitar 1--3% Cu dari ransum yang dapat diserap oleh tubuh ternak dan diatur oleh metallotionin yang sekaligus tempat berlangsungnya interaksi antara Cu dan Zn dalam usus.  Jumlah Zn yang tinggi dapat menyebabkan daya absorpsi Cu rendah karena adanya sifat antagonis Cu terhadap Zn (Sutardi, 1980).
3. Mineral Cr
Mineral Cr termasuk mineral mikro yang harus tersedia dalam tubuh dalam jumlah yang sedikit. Kromium berperan dalam sintesis lemak, metabolisme protein dan asam nukleat (McDonald et al, 1995). Selanjutnya McDonald et al  (1995) menyatakan bahwa defisiensi mineral Cr dapat mengakibatkan penurunan kolesterol darah dan peningkatan HDL (High Density Lipoprotein) dalam plasma darah.  Selain itu mineral Cr esensial untuk kerja optimum hormon insulin dan jaringan mamalia serta terlibat dalam kegiatan lipase.  Mineral Cr erat kaitannya dalam produksi susu. Susu mengandung karbohidrat (laktosa) yang membutuhkan precursor, yaitu propionat hasil fermentasi rumen. Propionat tersebut masuk kedalam sel susu dalam bentuk glukosa dan Cr dapat meningkatkan pemasukan glukosa kedalam sel alveolus untuk pembentukan laktosa susu.

4.  Mineral Se
Ransum sapi perah dianjurkan agar mengandung Se 0,3 mg/ton bahan kering ransum (NRC, 1988). Selenium dalam jumlah yang normal dapat menstimulir sintesa protein mikroba namun sebaliknya, jika berlebih akan menghambat sintesa protein mikroba (Arora, 1995). Mineral ini mungkin juga diperlukan dalam mekanisme penyerapan lipid di saluran pencernaan atau pengangkutan lemak melalui dinding usus (Parakkasi, 1998). Kombinasi mineral Se dengan vitamin E berperan dalam sistem imun dan dapat mencegah keracunan logam berat (McDonald et al, 1995).

Defisiensi Se pada unggas dapat menyebabkan diatesis eksudatif (udema yang parah) sedangkan pada domba defisiensi mineral Se akan menyebabkan penyakit daging putih (white muscle desease) serta kemandulan pada sapi betina (Sutardi, 1980). Defisiensi Se dapat dicegah dengan suplementasi vitamin E (McDonald et al, 1995). Konsumsi Se dalam jumlah yang berlebih (3--4 ppm) dalam ransum akan menyebabkan gangguan reproduksi pada sapi, babi, domba dan ayam (Tillman et al., 1991).

D.  NH3 (Kadar Amonia)

NH3 dalam rumen merupakan petunjuk antara proses degradasi dan sintesis protein oleh mikroba rumen.  Protein pakan dalam rumen akan dirombak oleh mikroba rumen menjadi amonia, karbondioksida, dan VFA. Menurut Sutardi (1980) protein ransum akan dihidrolisis oleh enzim proteolitik yang dihasilkan oleh mikroba rumen menjadi oligopeptida dan kemudian menjadi asam keto alfa dan NH3.  Jika pakan defisien akan protein atau proteinnya tahan degradasi maka konsentrasi amonia dalam rumen akan rendah dan pertumbuhan mikroba rumen akan lambat yang menyebabkan turunnya kecernaan pakan (McDonald et al., 1988).  Kadar NH3 yang dibutuhkan untuk menunjang pertumbuhan mikroba rumen yang maksimal adalah 8 – 12 mM (Sutardi, 1997).

Amonia merupakan sumber nitrogen (N) utama untuk sintesis protein mikroba dan merupakan penyumbang protein terbesar bagi ternak ruminansia, oleh karena itu konsentrasinya dalam rumen perlu diperhatikan.  Sebanyak 82% mikroba memanfaatkan NH3 sebagai sumber nitrogen untuk membentuk protein mikrobial (Arora, 1995).  Schaefer et al., (1980) menyatakan bahwa mayoritas bakteri rumen dapat menggunakan amonia sebagai sumber nitrogennya dan bakteri rumen adalah pengguna amonia yang paling efisien.  Sekitar 82% spesies mikroba rumen mampu menggunakan amonia sebagai sumber nitrogen untuk sintesis protein.

Menurut Tillman et al., (1991), nilai protein mikroorganisme dipengaruhi oleh pH rumen. Suasana asam akan menurunkan aktifitas protozoa dan menaikkan aktifitas beberapan mikroba.  Namun, pengaruh ini sebagian dapat dicegah dengan melintasi atau menghindari (bypass) fermentasi protein yang biasanya terjadi pada pH cairan rumen yang rendah.  Fermentasi protein makanan yang rendah kualitasnya dalam rumen dapat menaikkan kualitas protein, karena nilai biologis protein mikroorganisme adalah tinggi.  Perombakan beberapa protein adalah cepat, sehingga menghasilkan kadar amonia rumen yang tinggi, sebagian diserap dan disekresikan sebagai urea.  Protein mikroba tersebut bersama dengan protein pakan yang lolos degradasi mengalami kecernaan di dalam usus oleh enzim-enzim protease dengan hasil akhir asam amino (Sutardi, 1977).
Gambar 1.  Proses degradasi protein dalam rumen (Sutardi, 1977)

E.  VFA (Volatile Fatty Acid)

VFA (Volatile Fatty Acid) adalah asam lemak yang mudah menguap dan berubah menjadi sumber energi dan CO2 + CH4¯.  VFA merupakan hasil akhir dari pencernaan karbohidrat dalam rumen (Parakkasi, 1998).  Karbohidrat yang masuk ke dalam rumen ternak akan mengalami proses degradasi oleh mikroba rumen menjadi sakarida yang sederhana dan kemudian sakarida tersebut diubah menjadi piruvat melalui lintasan glikolitik Embden – meyerhof (Russen dan Hesfel, 1981).  Piruvat selanjutnya akan diubah oleh mikroorganisme intraseluler menjadi asam lemak terbang (VFA) yang terdiri dari asam asetat, propionat, butirat, isobutirat, isofalerat dan 2-metil butirat (Sutardi, 1997).

VFA rumen merupakan sumber energi utama dan karbon untuk pertumbuhan ternak dan mempertahankan mikroorganisme rumen.  Sebanyak 70 – 80% kebutuhan energi ternak ruminansia dipenuhi oleh produksi VFA rumen.  Energi yang didapat akan digunakan oleh ternak untuk hidup pokok dan produksi.  Jumlah produksi VFA yang baik untuk memenuhi sintesis mikroba rumen yaitu sekitar 80 – 160 mM (Sutardi et al., 1983).

Produk fermentasi (VFA) di dalam rumen diserap melalui epitel rumen lalu masuk ke dalam aliran darah dan menjadi sumber energi utama bagi ternak ruminansia. Sebagian mikroba yang tumbuh dalam rumen bersama digesta akan bergerak (passage) ke abomasum untuk selanjutnya mengalami pencernaan enzimatis dan penyerapan.  Termasuk dalam komponen asam lemak terbang rumen adalah asam asetat, asam propionat, asam butirat, asam valerat dan asam-asam lemak rantai cabang yaitu isobutirat, 2-metil butirat, dan isovalerat.

Asam-asam lemak rantai cabang berasal dari katabolisme protein.  Adanya pergerakan dan kontraksi dinding rumen sangat berperan untuk mendukung proses metabolisme diatas.  Pergerakan dan kontraksi tersebut membantu proses pengadukan digesta dan inokulasi partikel pakan dan pergerakan digesta ke abomasum (Erwanto, 1995)

Konsentrasi VFA dalam cairan rumen sangat dipengaruhi oleh kecernaan, jenis dan kualitas ransum yang difermentasi oleh mikroba rumen (Tillman et al., 1991).  Jumlah NH3 yang optimal dalam cairan rumen juga akan meningkatkan jumlah VFA rumen.  Hal tersebut dikarenakan NH3 digunakan oleh mikroba sebagai zat untuk pertumbuhan.  Hal ini sesuai yang disampaikan Aurora (1995), bahwa amonia dapat digunakan untuk membangun sel mikroba.




III.  BAHAN DAN METODE

A.  Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini telah dilaksanakan pada November - Desember 2010, bertempat di kandang Jurusan Peternakan, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung.  Analisis NH3 dan VFA dilakukan di Laboratorium Nutrisi dan Makanan Ternak, Jurusan Peternakan, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung.
B. Bahan dan alat Peneormallitian

1. Bahan Penelitian
Bahan-bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah 9 ekor sapi peranakan ongole  jantan dengan bobot 240, 257, 210, 243, 280, 240, 190, 210, dan 210 kg (± 26,63).  Ransum yang digunakan terdiri atas silase daun singkong, onggok, bungkil kelapa, dedak padi, pod cokelat, zeolit beramonium, premix, dan mineral organik.  Bahan analisis yang digunakan yaitu larutan NH2CO3 jenuh, larutan TBFS (trypan blue formal saline), asam borat 2%, H2SO4 0,0143 N, H2SO4 15%, NaOH 0,5 N, HCl 0,5 N dan aquades.
2. Alat Penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah satu unit kandang dengan sistem koloni berkapasitas 9 ekor sapi.  Ukuran perunit kandang 150 x 90 cm, tempat ransum, tempat minum, timbangan ternak, timbangan duduk, timbangan digital, timbangan gantung, kandang jepit, selang penghisap cairan rumen, cawan conway, tabung tempat rumen, buret untuk titrasi, alat destilasi, labu erlenmeyer, gelas ukur, pipet, dan plastik.
C. Metode Penelitian
Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) dengan 3 perlakuan dan 3 kali ulangan, data yang diperoleh diolah dengan analisis ragam pada taraf nyata 5% dan atau 1%  kemudian dilanjutkan dengan uji kontras ortogonal.  Pelaksanaan penelitian dilakukan 30 hari masa adaptasi, 2 hari pengambilan data. Perlakuan yang diberikan adalah
R1 : Ransum basal
R2 : Ransum basal + 3% zeolit beramonium
R3 : Ransum basal + 3% zeolit beramonium + 1% mineral organik

Ransum basal untuk 100 kg ransum terdiri dari: bungkil kelapa 21 kg, dedak 13 kg, onggok 44 kg, pod cokelat 21 kg, dan premix 1 kg.  Tata letak ternak dapat dilihat pada gambar dibawah :
Gambar 2. Tata letak ternak penelitian

Sapi 10
R2U3


Sapi 8
R1U3
Sapi 7
R1U2
Sapi 6
R3U3
Sapi 4
R2U2
Sapi 3
R3U1

Sapi 2
R1U1
Sapi 1
R2U1
Sapi 5
R3U2
D. Peubah yang Diukur
Kadar NH3 dan VFA Rumen
Kadar NH3 merupakan salah satu hasil akhir fermentasi protein pakan oleh mikroba rumen, sedangkan Volatile Fatty Acid (VFA) merupakan hasil fermentasi karbohidrat oleh mikroba rumen yang terdiri dari asam asetat, n-butirat, format dan laktat (Parakkasi,1998).
Perhitungan kadar NH3 dengan rumus, sebagai berikut :
            Kadar NH3 = (ml titrasi x N H2SO4 x 1000) mM
Perhitungan kadar VFA dengan rumus, sebagai berikut :
            Kadar VFA = ((ml blanko – titrasi) x N HCl) x (1000/5)) mM
Sumber : Muhtarudin et al., 2002

E. Pelaksanaan Penelitian
1. Persiapan Bahan Ransum
Menyiapkan zeolit dan amonium sulfat dan aquades dengan ukuran zeolit 500 g, aquades 500 g dan amonium sulfat 420 g.

 
Pembuatan zeolit beramonium:

 



Mengeringkan zeolit dengan menjemur dibawah sinar matahari, jika air telah keluar.

 
 







Pembuatan Mineral Organik
Pembuatan Mineral-makro Organik (Ca, Mg organik)
a.  Prosedur Pembuatan Mg
Menentukan bilangan penyabunan minyak jagung (didapat 190,6)
 
     Prosedur pembuatan Mg berdasarkan Muhtarudin (2002), yaitu :

 











b.  Prosedur Pembuatan Ca
Menentukan bilangan penyabunan minyak jagung (didapat 190,6)
 
     Prosedur pembuatan Ca berdasarkan Muhtarudin (2002), yaitu :

 











Pembuatan Mineral-mikro Organik (Zn, Cu, Cr, dan Se organik)
a.  Prosedur Pembuatan Zn - lisinat
Menyiapkan 43,823 g HCL yang dilarutkan dalam aquades 100 ml ;
 
     Prosedur pembuatan Zn-lisinat berdasarkan Muhtarudin (2002), yaitu :

 







b.  Prosedur Pembuatan Cu - lisinat
Menyiapkan 48,823 g HCL yang dilarutkan dalam aquades 100 ml ;
 
     Prosedur pembuatan Cu-lisinat berdasarkan Muhtarudin (2002), yaitu :

 







c.  Prosedur Pembuatan Cr - lisinat
Menyiapkan larutan Cr dari K2Cr2O7 sebanyak 29,4 g lalu dilarutkan dengan aquades sampai 500 ml ;
 
     Prosedur pembuatan Cr-lisinat berdasarkan Muhtarudin (2002), yaitu :
 








d.  Prosedur Pembuatan Se - lisinat
Menyiapkan larutan Se dari Na2 SeO3 sebanyak 2,1096 g lalu dilarutkan dengan aquades sampai 100 ml ;
 
     Prosedur pembuatan Se-lisinat berdasarkan Muhtarudin (2002), yaitu :
 





2.  Prosedur Sedot Cairan Rumen
Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah sampel cairan rumen yang diperoleh selama 30 hari masa pengamatan dan 2 hari pengambilan data dan sampel.  Sampel rumen yang dambil sebanyak 10 ml.  Pengambilan cairan rumen dengan cara menyedot isi rumen sapi dengan menggunakan selang penyedot.  Sampel tersebut kemudian dianalisis kadar NH3 dan VFA rumen yang dilakukan di Laboratorium Nutrisi dan Makanan Ternak, Jurusan Peternakan, Universitas Lampung.

3.   Prosedur Analisis NH3 dan VFA Rumen
a.  Analisis NH3 Rumen
Analisis NH3 rumen dilakukan dengan cara, sebagai berikut :


 


Menutup cawan dengan dengan diolesi vaselin;

 
 













Menghitung Kadar NH3 dengan rumus
 
 






Sumber : Muhtarudin el al., 2002

b. Analisis VFA Rumen
Analisis VFA rumen dilakukan dengan cara, sebagai berikut :

Tambahkan 1 ml H2SO4 15% dan tutup;

 
Menghidupkan pemanas dan hentikan setelah volume mencapai 200 ml;

 
 


















Hitung kadar VFA dengan rumus.

 
 


Sumber ; Muhtarudin el al,. 2002.



IV. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

A. Kadar Amonia (NH3) Rumen
Ketersedian amonia (NH3) dalam ransum sangat menentukan kadar (NH3) dalam rumen, karena NH3 cairan rumen merupakan satu-satunya sumber NH3 dalam rumen. Pengaruh ransum perlakuan terhadap NH3 dapat dilihat pada Tabel 1.
Table 1. Pengaruh ransum perlakuan terhadap NH3 rumen
Perlakuan                                 rata-rata kadar NH3 rumen
                                                                        ---- mM ---
                 R1                                                  8,055 ± 0,79
                 R2                                                  9,152 ± 0,23
                 R3                                               11,106 ± 1,37
Keterangan :     R1 = Ransum basal
R2 = Ransum basal ditambah zeolit beramonium
R3 = Ransum basal ditambah zeolit beramonium dan mineral organik

Berdasarkan analisis ragam (Tabel 6) menunjukkan bahwa ransum perlakuan berbeda nyata (P<0,05) terhadap kadar amonia (NH3) cairan rumen pada sapi PO.  Hasil analisis ragam dan uji kontras ortoghonal (Tabel 6) menunjukkan bahwa ransum yang ditambah zeolit beramonium (R1 vs R2) tidak berbeda nyata (P>0,05) terhadap kadar amonia (NH3) cairan rumen.  Hal tersebut menunjukkan bahwa pemberian  zeolit beramonium dalam ransum belum mampu meningkatkan konsentrasi kadar amonia cairan rumen  pada sapi PO.  Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pemberian zeolit beramonium sampai taraf 3% atau 3 kg dari 100 kg konsentrat tidak mempengaruhi  kadar amonia cairan rumen.  Namun demikian masuknya zeolit beramonium dalam konsentrat mempengaruhi konsumsi ransum pada ternak sapi PO.  Pemberian ransum dapat dilihat pada Tabel 10 lampiran.
Zeolit beramonium dapat menurunkan konsentrasi amonia rumen sampai 3 jam pertama setelah makan, setelah itu konsentrasi amonia meningkat lagi dan zeolit beramonium juga dapat meningkatkan dan mempertahankan pH, dimana nilai pH rumen sangat menentukan bagi kehidupan bakteri selulotik yang mencerna serat makanan.
Hasil penelitian Kondo, et al., (1969) yang disitir oleh Mumpton (1984) menunjukkan bahwa penambahan 5 % zeolit dalam makanan konsentrat menaikkan 20 % laju pertambahan berat tubuh dan memperbaiki keefesienan penggunaan pakan.  Mumpton dan Fishman (1997) menambahkan bahwa ayam Leghorn yang diberi ransum yang ditambahkan zeolit sebanyak 10%, membutuhkan ransum dan air minum lebih sedikit, namun pertumbuhannya lebih baik. 
Hasil analisis ragam dan uji kontras orthogonal (Tabel 6 ),  menunjukkan bahwa penambahan zeolit beramonium dan mineral organik (R1 vs R3) dalam ransum berpengaruh sangat nyata (P<0,01) terhadap kadar amonia (NH3) rumen pada sapi PO. Hal tersebut menunjukkan bahwa pemberian zeolit beramonium dan mineral organik  dalam ransum mampu meningkatkan kadar amonia  cairan rumen pada sapi PO, dimana perpaduan antara zeolit beramonium dan mineral organik mempunyai peran yang baik terhadap bioproses rumen.  Pemberian zeolit beramonium dan mineral organik mampu meningkatkan jumlah NH3 dalam cairan rumen sehingga mampu meningkatkan efisiensi ransum sebagaimana yang diharapkan.  Hal ini disebabkan zeolit beramonium mampu memberikan tambahan NPN (Non Protein Nitrogen) untuk sintesis mikroba rumen.
Penambahan mineral organik mempunyai peran yang baik terhadap bioproses rumen.   Mineral organik merupakan mineral essensial yang berkaitan antara asam amino, protein, asam lemak, dan polisakarida (Sutardi, 2003).  Keunggulan dari mineral organik adalah sifatnya yang mudah diserap oleh tubuh, mudah larut, dapat langsung masuk ke dalam sel organ sasaran, serta dapat lebih efisien di dalam penggunaannya selain itu mineral organik juga membantu pertumbuhan bakteri rumen untuk memperbaiki kecepatan pertumbuhan dan produksi susu (Gill et al., 1973).  Jadi semakin banyaknya mikroba rumen yang tumbuh akan mempercepat penyerapan amonia untuk mensintesis protein mikroba. Oleh karena itu, mineral organik berpengaruh dalam konsentrasi NH3 dalam rumen.
Hasil analisis ragam dan uji kontras orthogonal (Tabel 6) menunjukkan bahwa ransum yang ditambah zeolit beramonium dan mineral organik (R2 vs R3)  berbeda nyata (P<0,05) terhadap kadar amonia (NH3) cairan rumen.  Berdasarkan keterangan diatas bahwa penambahan mineral organik mempunyai peran yang baik terhadap bioproses rumen.   Mineral organik merupakan mineral essensial yang berkaitan antara asam amino, protein, asam lemak, dan polisakarida (Sutardi, 2003).
Berdasarkan nilai rata-rata (Tabel 1), memperlihatkan bahwa kadar amonia (NH3) tertinggi terdapat pada  perlakuan R3 dibandingkan dengan R1 dan R2.  Konsentrasi NH3 mencerminkan jumlah protein ransum yang seimbang di dalam rumen dan nilainya sangat dipengaruhi oleh kemampuan mikroba rumen dalam mendegradasi protein ransum (Prihandono, 2001).  Satter dan slyter (1974) menyatakan bahwa pertumbuhan mikroba rumen mulai terganggu bila kadar NH3 dalam rumen kurang dari 8 mM.  Kadar NH3 cairan rumen yang mendukung pertumbuhan mikroorganisme rumen adalah 8 – 12 mM (Sutardi, 1997).

B.  Poduksi Volatile Vatty Acid (VFA) Rumen
Volatile Vatty Acid (VFA) yang dihasilkan dari proses fermentasi merupakan sumber energi bagi ternak ruminansia.  Proses hidrolisis polisakarida menjadi monosakarida terutama glukosa membentuk VFA dengan bantuan enzim yang dihasilkan mikroba rumen (Sutardi, 1997).  Energi yang dihasilkan digunakan untuk pertumbuhan ternak inang dan mempertahankan kehidupan mikroorganisme itu sendiri.  Pengaruh ransum perlakuan terhadap produksi VFA rumen dapat dilihat pada Tabel 2.
Table 2.  Pengaruh ransum perlakuan terhadap produksi VFA rumen
Perlakuan                                 rata-rata kadar VFA rumen
                                                                      ---- mM ---
                 R1                                              86,666 ±   4,71
                 R2                                            123,333 ± 16,99
                 R3                                           163,333 ± 24,94

Keterangan :     R1 = Ransum basal
R2 = Ransum basal ditambah zeolit beramonium
R3 = Ransum basal ditambah zeolit beramonium dan mineral organik
Berdasarkan hasil analisis ragam dan uji kontras orthogonal (Tabel 9) menunjukkan bahwa ransum perlakuan berbeda nyata (P<0,05) terhadap produksi VFA cairan rumen pada sapi PO.  Hasil analisis ragam dan uji kontras orthogonal (Tabel 9), juga menunjukkan bahwa penambahan zeolit beramonium (R1 vs R2) tidak berbeda nyata (P>0,05) terhadap produksi cairan rumen.  Hal tersebut menunjukkan bahwa pemberian  zeolit beramonium dalam ransum belum mampu meningkatkan konsentrasi kadar amonia cairan rumen  pada sapi PO yang berpengaruh pada proses produksi VFA rumen.
Hasil analisis ragam dan uji kontras orthogonal (Tabel 9) bahwa ransum yang ditambah zeolit beramonium dan mineral organik (R1 vs R3)  berbeda sangat nyata (P<0,01) terhadap produksi VFA cairan rumen.  Hal ini karena perpaduan antara zeolit beramonium dan mineral organik mempunyai peran yang baik terhadap bioproses rumen.   Zeolit beramonium mampu memberikan tambahan NPN (Non Protein Nitrogen) untuk sintesis mikroba rumen (Clark dan Davis, 1980) sedangkan mineral organik merupakan mineral essensial yang berkaitan antara asam amino, protein, asam lemak, dan polisakarida (Sutardi, 2003).  Pendapat ini didukung oleh Tkchev and Usting (1985) yang menemukan bahwa total asiditas dan aktivitas peptic lambung, aktivitas proteolitik dan amilolitik doudenim serta penyerapan P dan Ca dalam usus kambing meningkat dengan pemberian zeolit.
Dengan kehadiran zeolit di dalam saluran pencernaan maka penyerapan bahan-bahan toksik ini dapat dicegah atau dikurangi karena diikat oleh molekul zeolit atau  bahkan sel-sel mikroorganisme itu sendiri diserap oleh molekul zeolit (Wu and Kao, 1984). Wu and Kao (1984) telah mengamati bahwa zeolit dapat menyerap sel-sel mikrooganisme yang terdapat di dalam suatu cairan.
Sedangkan hasil analisis ragam dan uji kontras orthogonal (Tabel 9) menunjukkan bahwa ransum yang ditambah zeolit beramonium dan mineral organik (R2 vs R3)  berbeda nyata (P<0,05) terhadap produksi VFA cairan rumen.  Keunggulan dari mineral organik adalah sifatnya yang mudah diserap oleh tubuh, mudah larut, dapat langsung masuk ke dalam sel organ sasaran, dapat lebih efisien di dalam penggunaannya serta membantu pertumbuhan bakteri rumen untuk memperbaiki kecepatan pertumbuhan dan produksi susu (Gill et al., 1973) . Oleh karena itu, mineral organik berpengaruh dalam kecernaan dalam rumen.
Dari data pada Table 2, konsentrasi VFA yang dihasilkan ransum perlakuan R1 lebih rendah dibanding dengan perlakuan lain.  Hal ini disebabkan karena tidak adanya penambahan zeolit beramonium dan mineral organik yang memberikan efek positif untuk pertumbuhan mikroba rumen sehingga meningkatkan produksi VFA.   Pada Tabel 2 juga menunjukkan bahwa kisaran produksi VFA yang dihasilkan adalah 86,666 – 163,333 mM, sedangkan menurut Sutardi et al (1983) kisaran konsentrasi VFA yang mencukupi pertumbuhan mikroba rumen adalah 80 – 160 mM. Hal ini menunjukkan bahwa konsentrasi VFA yang dihasilkan oleh semua ransum sudah mencukupi konsentrasi VFA yang dibutuhkan mikroba rumen untuk pertumbuhannya. 



V. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, maka dapat disimpulkan
1.   Penggunaan zeolit beramonium  di dalam ransum tidak berbeda nyata (P<0,05) terhadap kadar amonia (NH3) rumen dan Volatile Vatty Acid (VFA) rumen pada sapi PO.
2.   Penggunaan zeolit beramonium dan mineral organik di dalam ransum berbeda sangat nyata (P<0,01) terhadap kadar amonia (NH3) rumen dan Volatile Vatty Acid (VFA) rumen pada sapi PO.
3.   Kandungan kadar amonia (NH3) rumen dan Volatile Vatty Acid (VFA) rumen tertinggi terdapat pada ransum yang  ditambahan zeolit beramonium dan mineral organik.

B.  Saran
Perlu adanya penelitian lanjutan mengenai level penggunaan zeolit beramonium dan mineral organik, untuk mengetahui sejauh mana pengaruh penggunaan zeolit beramonium dan mineral organik pada ternak sapi yang disesuaikan dengan kondisi di Indonesia.





DAFTAR PUSTAKA

Anggorodi, R. 1979,  Ilmu Makanan Ternak Umum.  Penerbit PT Gramedia.  Jakarta.

----------------. 1985,  Ilmu Makanan Ternak Umum 2.  Penerbit PT Gramedia.  Jakarta.

----------------. 1994,  Ilmu Makanan Ternak Umum 3.  Penerbit PT Gramedia.  Jakarta.

Arifin, M dan Komarudin. 1999.  Zeolit.  Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral. Direktorat Jenderal Pertambangan Umum.

Arora, S.P.  1995.  Pencernaan Mikroba pada Ruminansia.  Gadjah Mada University Prees.  Yogyakarta.

Askar, S. P.  Dan N. Marlina.  1997.  Komposisi kimia beberapa hijauan pakan ternak”.  Buletin Teknik Pertanian.  Vol.11:10.

Biro Pusat Statistik.  2004.  Statistika Peternakan (on line).  http://www.bps.com.

Blakely and Bade.  1994.  Ilmu Peternakan.  Gajah Mada. University Press.  Yogyakarta.

Burhanuddin, B. M. 1990.  Pengkajian Zeolit alam dan strategi pendayagunaannya Dalam industri agro.  Makanan pada Seminar Nasional “Zeo-agroindustri”  Yang diselenggarakan pada tanggal 18 Juli 1990 di Bandung.

Clark, D. C,. Davis.  1980.  Digestive Physiology and Nutrition Ruminant.  Vol 1 Edition.  New York

Erwanto.  1995. ”Optimalisasi Sistem Fermentasi Rumen melalui Suplementasi Sulfur, Defaunasi, Reduktasi Emisi Metan dan Stimulasi Pertumbuhan Mikroba pada Ternak Ruminansia”. Disertasi. Program Pascasarjana Institut Pertanian Bogor. Bogor.

Franson, R. D.  1992.  Anatomi dan Fisiologi Ternak.  Gajah Mada.  University Press.  Yogyakarta.

Gill, T.D. L.F. Kubena, R.B. Haevey.  1973. Protein Nutrition in Ruminants. Academic Prees. London

Hawkins, M.G.  1984.  Encyclopedia of Science and Technologi. 5th Ed.  Reston and Publishing Company, Inc. Prentice Hall Company.  Reston.  Virginia.

Hurlburt and Klein, 1977.  “Protein and non-protein utilization in dairy cattle”. J. Dairy Sci. 64: 1170-1181

Kartadisastra, H. R.  1997.  Penyediaan dan Pengolahan Pakan Ternak Ruminansia.  Kanisius.  Jakarta.

Kondo, T. Wu, Y. and K. K. Kao. 1969.  “Protein or non protein utilization in Dairy cattle”.  Journal Dairy Science. 64:117

Maynard, L. A.,J.K. Loosly, H.f. Hintz, and R.G. Warner. 1979. Animal Nutrition. 7 th edition. Mc Grew-Hill book Co. Inc. New York.

Mc Donald, P.,R.A. Edwards, J.F.D. Greenhalgh, C.A. Morgan. 1995. Animal Nutrition. 5 th Ed. Library of Congress Cataloging Publication. London.

----------------,. 1995. Animal Nutrition. 4 th Ed. Longman Group Ltd. London

Morrison,F.B. 1959. Feeds and Feedin. The Morisson Publishing Coy. Ithaca

Muller, Z. O.1974.  ”Livestock nutrition in Indonesia”.  Report Prepared for Development Program, Foot, and Agricultural Organization of The United Nation.  Rome.

Mumpton, F.A. 1984. Natural Zeolites. In: W.g. Pond and F.A. Mumpton (Edit.) Zeo Agriculture. Westview Press.

-----------------.  1988.  “Pengaruh strain dan lama penyimpanan terhadap Zeolit dalam ransum”.  Artikel Ilmiah I.  Universitas Lampung.  Bandar Lampung

Mumpton, F.A. and P.H. Fishman .1997.  “Pengaruh strain dan lama penyimpanan terhadap Zeolit dalam ransum”.  Artikel Ilmiah.  Universitas Lampung.  Bandar Lampung

Muhtarudin. 2002. Pengaruh Amoniasi, Hidrolisat Bulu Ayam, Daun Singkong,  dan Campuran Lisin-Zn-Minyak Lemuru terhadapo Penggunaan Pakan pada Ruminansia. Disertasi. Program Pascasarjana IPB. Bogor. 

Muhtarudin, Erwanto, Fathul.  2002.  Penuntun Praktikum Ilmu Nutrisi Ternak Ruminansia.  Jurusan Peternakan.  Fakultas Pertanian.  Universitas Lampung.  Bandar Lampung

National Research Council.  1988.  Nutrient Requirement of Dairy Cattle. 6th Ed.  National Academy Scienc.  Washington, D. C.

Parakkasi, A.  1983.  Ilmu Gizi dan Makanan Ternak.  Penerbit Angkasa.  Bandung.

---------------.  1987.  Ilmu Nutrisi Ruminansia Pedaging”. Diktat.  IPB.  Bogor.

---------------.  1995.  ”Ilmu Gizi Ruminansia”.  Diktat.  IPB Prees.  Bogor.

---------------.  1998. Ilmu Nutrisi dan Makanan Ternak Ruminan. Universitas Indonesia Press. Jakarta.

Prihandono, R. 2001. Pengaruh Suplementasi Probiotik Bioplus, Lisinat Zn dan Minyak Lemuru (Sardinella longiceps) Terhadap Tingkat Penggunaan Pakan dan Produksi Fermentasi Rumen Domba. Skripsi. Fakultas Peternakan. Institut Pertanian Bogor, Bogor.

Russen dan Hesfel, 1981.  Animal Nutrition in Tropics.  Vikas Publising House.  New Delhi.
Schaefer, B.J., W.H. Hoover, J.P. Sargent, R.J. Crawford JR and W. V. Thayne. 1980. Fermentation of a high concentrate diets as affected by ruminal pH and digesta flow. J. Dairy Sci

Shepherd, 1984.  Animal Nutritions. 7th Ed.  Tata Mc.Graw-Hill Book Company. Inc.  New York.

Suarti, M.  2001.  “Pengaruh amoniasi, Penambahan Tepung Bulu Ayam, Tepung Daun Singkong, Lisin-Zn-PUFA dalam Ransum terhadap Kecernaan Zat Makanan Kambing Peranakan Etawa”.  Skripsi.  Fakultas Pertanian. Universitas Lampung.  Bandar Lampung.

Sutardi T.  1977. Ikhtisar Ruminologi.  Bahan Kursus Peternakan Sapi Perah. Kayu Ambon.  Dirjen Peternakan-FAO

----------------.  1980.  Landasan Ilmu Nutrisi.  Departemen Ilmu Makanan Ternak.  Fakultas Peternakan IPB.  Bogor.

----------------.  1997.  Peluang dan Tantangan Pengembangan Ilmu Nutrisi Ternak.  Orasi Ilmiah Guru Besar Tetap Ilmu Nutrisi Ternak.  Fakultas Peternakan IPB.  Bogor.


Sutardi, T. A. Sigit, dan T. Tohormat.  1983. “Standarisasi Mutu Protein Bahan Makanan Ruminansia Berdasarkan Parameter Metabolisme oleh Mikroba Rumen”.  Laporan Penelitian.  Direktorat Pembinaan dan Pengabdian pada Masyarakat, Dirjen DIKTI.  Depdikbud.

Tkchev, E. Z and V. V. Ustin. 1985. Digestive and metabolic functions of the digestive tract of young pigs given a feed mixed with natural eolite. In Pig News and Inf.


Tillman, A. D., H. Hartadi, S. Reksohadiprodjo, S. Prawirokusumo, dan S. Lebdosoekojo.  1991.  Ilmu Makanan Ternak Dasar.  Gadjah Mada University Prees.  Yogyakarta.

----------------.  1998.  Ilmu Makanan Ternak Dasar Vol 2.  Gadjah Mada University Prees.  Yogyakarta.

Visek, B.  1978.  “The theory and practice of mineral proteinates in the animal feed industry”.  Journal Animal Science.  Vol III (3): 133-146.

Wu, Y. and K. K. Kao. 1984. The effect of native eolite on prophylactic fowl bacterial diarrhea. In Biol. Abs.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar